Bersenang-senang dengan Produk Musim Semi Korea

Bersenang-senang dengan Produk Musim Semi Korea

Beberapa bahan terbaik musim ini telah disulap menjadi menu musim semi restoran berbintang tiga Michelin, La Yeon.

Musim semi adalah musim yang indah di Korea, masa di antara dinginnya musim dingin dan panas musim panas. Penduduk setempat dan pengunjung sama-sama tertarik pada produk musim semi, dari bunga sakura dan bunga kanola yang mekar penuh hingga sejumlah besar hasil bumi musiman segar dari darat dan laut.

Restoran berbintang tiga Michelin, La Yeon, terletak di hotel mewah The Shilla di Seoul.

Di restoran bintang Michelin tiga Seoul, La Yeon, yang terletak di hotel mewah The Shilla, tradisi masakan Korea yang dihormati sepanjang waktu, atau hansik, disajikan dengan pendekatan kontemporer. Menu musim semi baru La Yeon terdiri dari 7 atau 11 menu, berbeda dari masakan khas Korea yang jarang disajikan dalam format ini.

Pendekatan multi-course ini mencerminkan visi Koki Kim Sung Il untuk berinovasi dan meninjau ulang masakan tradisional Korea, memastikan hidangan disajikan kepada para tamu pada suhu yang tepat.

Namun, sang koki, dengan pengalaman hampir 30 tahun di bidang seni hansik, menghormati sejarah kulinernya yang kaya dengan menggunakan bahan-bahan musiman yang bersumber secara lokal dalam resep yang sudah dikenal sejak zaman dahulu. Berikut adalah beberapa hasil bumi musim semi yang ia sulap menjadi menu di La Yeon:

Pen shell: Andalan sushi bar di mana-mana, pen shell (sejenis kerang air laut besar) dijual di musim dingin dan musim semi, dan memiliki tekstur yang enak serta manis, juga rasa yang kaya. Koki Kim menata ulang hidangan khasnya, Salad Keen’s Gaper Dingin dengan Saus Hijau Liar, menggantikan Keen’s gaper (atau lebih umum dikenal dengan geoduck) dengan daging lembut dari pen shell.

Sayuran musim semi liar: Di musim semi, ajumma Korea di pedesaan biasa terlihat dengan keranjang di tangan, mencari sayuran hijau untuk dimakan seperti ssuk (mugwort), naengi (Shepherd's Purse), gosari (pakis) dan dalle (lokio liar). Salad pen shell La Yeon disajikan dengan sayuran liar seperti ini, paling enak dimakan dengan limpahan saus cuka beras merah.

Salad Keen’s Gaper Dingin

Rebung: Meskipun rebung tumbuh sepanjang tahun, rebung musim semi sungguh berharga karena renyah dan juicy. Nasi Panas Musiman Restoran tidak hanya menyajikan pucuk lembut ini, tetapi juga ikan bream laut terbaik musim semi, semua disajikan di atas hamparan Nasi Emas Gimpo yang harum, yang telah dimasak dalam air rumput laut untuk membangkitkan cita rasa laut.

Nasi Hot Pot Musiman

Ikan bream laut: Daging putih ikan bream laut paling lezat dinikmati di musim semi dan sang koki memamerkan keahliannya dalam menyajikan hidangan yang beragam seperti Nasi Hot Pot Musiman, Pangsit Fillet Ikan Bream Laut, dan Ikan Bream Laut Dingin dengan Saus Pasta Kacang Kedelai. Ikan disiapkan dengan yuzu dan bumbu rendaman garam yang diisi dengan lobak, apel, dan peterseli air. Sausnya menggunakan pasta kacang kedelai fermentasi buatan La Yeon, bahan pokok Korea yang banyak digunakan dalam sup untuk meningkatkan rasa dengan sentuhan gaya umami yang tidak konvensional.

Pangsit Fillet Ikan Bream Laut

Buah musiman: Jeruk keprok, jeruk Jeju, dan stroberi adalah beberapa buah yang dinikmati selama musim semi di Korea. Hidangan di La Yeon ditutup dengan buah-buahan musiman yang menyegarkan atau Es Krim dan Puding Ginseng Merah dengan Sirup Gula Merah.

Ditulis oleh Rachel Tan

Rachel Tan adalah Associate Digital Editor di MICHELIN Guide Digital. Seorang mantan penulis majalah makanan yang berbasis di Singapura, dia memiliki gelar di bidang komunikasi untuk jurnalisme tetapi merupakan lulusan didikan keras di dapur. Dia menulis agar dapat mencicipi hidup dua kali.
 

Klik di Sini untuk Sumber Artikel

Share This Article

Related Post