PASAR TRADISIONAL TERBAIK DI KOREA UNTUK WISATAWAN ASING

PASAR TRADISIONAL TERBAIK DI KOREA UNTUK WISATAWAN ASING

[INCHEON] PASAR SINGI

Pasar Sabtu malam legendaris yang konon dibuat oleh goblin gunung, tempat “Taman Bermain Goblin Malam Misterius” berlangsung. 

Photo_Pasar Singi

Pasar tradisional ini terletak di dekat Bandara Internasional Incheon dan memiliki beberapa lokasi syuting drama terkenal (seperti Central Park Songdo dan Taman Jayu), yang menjadikannya tempat populer bagi wisatawan internasional dan domestik dari berbagai generasi.

Di pasar ini, Anda dapat menemukan patung berbentuk Koin Singitongbo (terinspirasi oleh token tradisional yang disebut yopjeon) dan Museum Bisbol yang didedikasikan untuk Klub Bisbol SK Wyverns di Incheon. Menawarkan berbagai makanan lezat dan acara menarik, Pasar Singi telah menjadi salah satu pasar tradisional paling terkenal di Incheon.

Anda akan sangat senang melakukan pembayaran dengan Koin Singitongbo, yang hanya dapat digunakan di pasar. Harap dicatat bahwa 1 Koin Singitonbo bernilai KRW 500. Karena yopjeon itu sendiri dapat menjadi suvenir yang berarti bagi wisatawan asing, Koin Singitonbo telah menjadi alat pemasaran yang efektif untuk meningkatkan reputasi pasar.

Jam Buka   : 09:00–22:00 setiap hari (Jam buka dapat bervariasi tergantung toko.)
Parkir  : Tempat parkir umum (menampung hingga 160 kendaraan) tersedia 10 meter dari pasar
Makanan : Kue ikan, tentakel gurita goreng, manisan ubi jalar
Tempat Wisata Terdekat : Pulau Wolmido, Chinatown, Kantor Dohobu, Desa Dongeng
Hadiah yang Ditawarkan   : Koin Singitongbo senilai KRW 5.000 (KRW 500/[email protected] ea)*

 

[SEOUL] PASAR MANGWON

Tempat paling trendi yang belakangan ini digandrungi oleh generasi muda dan seniman yang mencari “glazed  fried chicken bites” dan “kroket” yang lezat.

Photo_Pasar Mangwon

Pasar Mangwon adalah salah satu pasar tradisional paling terkenal yang aktif berinteraksi dengan penduduk setempat. Pasar ini telah menjadi tempat komunikasi bagi orang-orang dari latar belakang dan generasi yang berbeda dengan memanfaatkan kompleks budayanya yang unik. Disukai baik oleh kalangan paruh baya maupun anak muda, Pasar Mangwon menawarkan produk segar seperti buah, sayur, daging, dan seafood dengan harga terjangkau serta jajanan lezat seperti kue beras pedas, kue ikan, kaki babi, glazed fried chicken bites (potongan ayam goreng), kroket, dan gimbap. Anda dapat melihat barisan turis yang tak ada habisnya mengunjungi Jalan Mangnidangil di dekatnya, yang belakangan ini muncul sebagai salah satu tempat paling hits di Korea.

Jam Buka  : 08:00–22:00 di akhir pekan (Jam buka dapat bervariasi tergantung toko.
Parkir   : Tempat parkir umum untuk pelanggan pasar
Makanan   : Glazed fried chicken bites (potongan ayam goreng), Sup Mi, Kroket
Tempat Wisata Terdekat   : Digital Media City, Kuil Martir Jeoldusan, Jalan Mangnidangil, Paviliun Mangwonjeong
Situs Web : www.mangwonsijang.modoo.at
Festival Reg   : Festival Udang Asin Mapo
Hadiah yang Ditawarkan   : Tumbler Pasar Mangwon/gelas Pasar Mangwon /Kupon minuman gratis Cafe M*

 

[GANGWON-DO] PASAR WISATA & PERIKANAN SOKCHO 

Pasar yang penuh dengan makanan laut yang baru ditangkap dari Laut Timur biru. 

Photo_Pasar Wisata

Pasar Wisata & Perikanan Sokcho adalah tempat Anda dapat menemukan semua makanan khas lokal dari Pantai Timur. Ini tentu saja merupakan tempat terbaik untuk mengamati karakteristik Sokcho sambil menikmati segala macam makanan lezat termasuk irisan ikan mentah segar dan ikan asin. Tempat ini secara luas dianggap sebagai tempat yang harus dikunjungi sebagai bagian dari tur kuliner Pantai Timur Korea, penuh dengan makanan lezat termasuk cumi-cumi isi, sosis ala Korea Utara yang disebut Abai Sundae, dan glazed fried chicken bites (potongan ayam goreng) yang terkenal dari Sokcho. Pasar ini telah memperluas tempat istirahatnya dengan membentuk pasar tradisional dan jalan bertema pariwisata yang terhubung ke Desa Abai di dekatnya. Tempat ini juga telah meningkatkan kenyamanan pelanggan dan kebersihan toko dengan memasang shelter hujan (kanopi), menyediakan kereta belanja, membangun tempat parkir yang luas, merombak bangunan, dan memasok air laut bersih dari Laut Timur ke pusat irisan ikan mentah bawah tanah sebagai bagian dari proyek modernisasi pasar.

Jam Buka  : 08:00–24:00 setiap hari (Jam buka dapat bervariasi tergantung toko)
Parkir  : Tempat parkir umum (menampung hingga 350 kendaraan) yang tiketnya bisa Anda dapatkan dengan membeli produk senilai lebih dari KRW 10.000 di pasar (08.00-21.00)
Makanan : Kepiting salju merah, udang goreng, Glazed fried chicken bites (potongan ayam goreng)
Tempat Wisata Terdekat : Desa Abai, Paviliun Yeonggeumjeong, Pelabuhan Dongmyeonghang, Observatorium Mercusuar
Situs Web     : www.sokchomarket.com
Festival Reg   : Kastor Desa Haesari Gangneung, Festival Tunas Segar Aralia, Festival Layang-layang Pantai Sambo, Festival Makanan Lokal Jeongseon 

 

[GYEONGGI-DO] PASAR NAMMUN SUWON

Satu-satunya pasar Korea yang didirikan 220 tahun yang lalu dengan memanggil para pedagang atas perintah raja. 

Photo_Pasar Nammun

Raja Jeongjo, pembaharu besar pada akhir periode Joseon, mengumpulkan para pedagang dari wilayah Hanyang (Seoul) dan Samnam untuk mendirikan pasar baru di Benteng Hwaseong yang baru dibangun di Suwon. Gerbang selatan (Nammun) Benteng Hwaseong adalah ”Gerbang Paldalmun”. Pasar Nammun adalah sembilan pasar yang mengelilingi Gerbang Paldalmun, yang bergabung bersama untuk membentuk pasar terbesar di Provinsi Gyeonggi-do.

Pasar Suwon Nammun adalah satu-satunya pasar dalam sejarah Korea yang didirikan berdasarkan keputusan kerajaan, dan memiliki sejarah 220 tahun. Kesembilan pasar di Pasar Nammun meliputi Pasar Peralatan Gucheon-dong, yang menciptakan kembali sejarah pandai besi Korea di zaman modern, Pasar Rodeo Nammun dan Pasar Simin, yang bisa dikatakan sebagai pusat mode Suwon, Pasar Motgol dengan suasana periode Joseon, Pasar Minarigwang , yang merupakan pasar lauk terbesar di Suwon, Pasar Young-dong yang dipenuhi dengan kostum tradisional Korea yang penuh warna, Pasar Jidong yang terkenal dengan gang sosis darahnya, dan Pasar Paldalmun dengan jalan ayam gorengnya yang terkenal. Dengan demikian, Pasar Nammun Suwon menawarkan berbagai pengalaman pasar tradisional, dengan pemandangan menarik, makanan, kesenangan, dan tempat istirahat di satu tempat yang seru. Dengan adanya tempat wisata lain seperti Troli Turis Benteng Hwaseong, yang melewati Warisan Dunia UNESCO Benteng Hwaseong, Taksi Velo, Flying Suwon, festival musiman, dan Pusat Siaran Pasar Nammun milik pasar, ada kesenangan yang bisa didapat setiap hari di Pasar Nammun.

Jam Buka   : 09:00–19:00 setiap hari (Jam buka dapat bervariasi tergantung toko)
Parkir  : Menara Parkir Paldal, Pusat Perbelanjaan Peralatan Gucheondong, dan Tempat Parkir Umum Gyodong (Pasar Rodeo Nammun)
Makanan : Ayam goreng, Sosis darah dan sayuran tumis pedas, Donat
Tempat Wisata Terdekat : Benteng Hwaseong, Troli Turis Benteng Hwaseong, Flying Suwon, Taksi Velo, Program Pembuatan Emas
Situs Web   : www.suwonnammunmarket.com
Festival Reg : Festival Budaya Hwaseong Suwon, Kontes Figur Hanbok, Festival Lagu Warga, dll
Hadiah yang Ditawarkan : Peta Kuno / Replika Yeopjeon (token) Raja Jeongjo untuk membuat permohonan*

 

[DAEGU] PASAR SEOMUN

Tempat dengan akses ke berbagai item fashion termasuk kain unik, aksesoris, dan pakaian tradisional dan trendi. 

Photo_Pasar Seomun

Ditetapkan sebagai Pasar Tradisional untuk Dikunjungi Wisatawan Asing, Pasar Seomun telah dikenal luas sebagai salah satu dari Tiga Pasar Tradisional Terbaik Korea yang terbentuk selama periode pertengahan Joseon. Pasar ini terdiri dari delapan pusat perbelanjaan yang diisi dengan sekitar 5.000 toko, menampung hingga 20.000 vendor. Pasar ini terutama dikenal karena mengkhususkan diri dalam hanbok, pakaian, tempat tidur, kain, dan gorden berkualitas tinggi. Toko ini juga menawarkan berbagai barang yang meliputi aksesoris, peralatan dapur, buah-buahan, sayuran, dan makanan laut kering dan segar. Pasar malam permanen terbesar Korea diadakan di sini. Dengan menawarkan 80 jenis jajanan kaki lima dan barang-barang untuk dibeli serta menyelenggarakan berbagai acara budaya secara rutin, tempat ini telah menjadi daya tarik wisata yang terkenal secara global yang dilengkapi dengan Media Façade & Play Zone. Festival Lagu Seomun dan Guesthouse Hanok Seomun di dekatnya juga ada dalam daftar tempat yang tidak boleh dilewatkan.

Jam Buka : 09:00–19:00 setiap hari (Tutup pada hari Minggu pertama dan ketiga setiap bulan)
Parkir : Menara parkir dan tempat parkir umum (menampung hingga 800 kendaraan) sekitar 10 meter dari pasar
Makanan : (Makanan di pasar malam) babat, pho, steak, dendeng, dan pencuci mulut
Tempat Wisata Terdekat : Pusat Kebudayaan Hyangchon, Museum Sejarah Modern Daegu, Jalan Dongseongno, Taman Peringatan Gukchaebosang, Jalan Peringatan Kim Kwang Suk, Jalan Budaya Bongsan, Bukit Cheongna
Situs Web  : www.nightseomun.com
Festival Reg   : Festival Global Pasar Seomun, Festival Daegu Warna-Warni, Festival Chimac Daegu

 

[GWANGJU] PASAR STASIUN SONGJEONG 1913

Pasar tradisional berusia 100 tahun tempat toko-toko tua berdampingan dengan butik-butik baru yang dijalankan oleh kaum muda. 

Photo_Pasar Stasiun 1913

Asal usul Pasar Stasiun Songjeong 1913 dapat ditelusuri kembali ke Pasar Maeil Yeokjeon Songjeong (secara harfiah berarti "Pasar Luar Ruangan Harian di seberang Stasiun Songjeong") yang didirikan pada tahun 1913. Untuk menggarisbawahi 106 tahun sejarahnya, nama pasar diubah menjadi yang sekarang. Di lantai di setiap gang di pasar ini, Anda dapat menemukan indikator yang menunjukkan usia setiap bangunan. Anda dapat melihat penunjuk arah dengan informasi tahun penyelesaian bangunan. Saat melihat ini, Anda akan dapat membayangkan seperti apa pasar ini dengan sejarah panjangnya di masa lalu. Meskipun ada perubahan yang diterapkan pada pasar, total 36 toko berusia setidaknya 100 tahun masih memiliki setidaknya satu dari tiga item berikut: papan nama, struktur toko, dan warna toko. Untuk menjaga atmosfir dan suasana pasar yang asli, setiap pergantian pada bangunan pasar yang ada dilakukan seminimal mungkin sementara papan nama yang diperbarui tetap mencerminkan memori para vendor. Pasar berusia 106 tahun ini dibangun kembali bukan untuk tujuan perubahan tetapi untuk pelestarian dan tentunya merupakan salah satu tempat yang harus Anda kunjungi selama Anda berada di Gwangju.

Jam Buka : 11:00–22:00 setiap hari (Tutup pada hari Senin kedua dan keempat setiap bulan)
Parkir : Tempat parkir umum (menampung hingga 30 kendaraan) berjarak 50 meter dari pasar
Makanan : Goroke Samchon, Yangmyeong Gukbap, Slow Food: Bukak Maeul
Tempat Wisata Terdekat : Pusat Kebudayaan Asia, Jalan Dongmyeongdong, Yangnim-dong
Situs web  : www.1913songjungmarket.modoo.at
Hadiah yang Ditawarkan : Alat tulis dengan inskripsi Korea*

 

[CHUNGCHEOKBUK-DO] PASAR YUKGEORI CHEONGJU & JALAN SEONGANGIL 

Pasar yang penuh dengan makanan lezat yang akan memuaskan mata, telinga, dan mulut Anda sekaligus

Photo_Pasar Yukgeori

Pasar Yukgeori Cheongju adalah salah satu pasar paling terkenal di Cheongju, dinamai berdasarkan fakta bahwa pasar ini awalnya dibentuk di yukgeori (yang berarti persimpangan enam arah). Berada menghadap persimpangan empat arah sekarang, pasar ini telah menjadi salah satu tempat yang paling disukai di daerah tersebut, tempat Anda dapat membeli produk pertanian dan industri langsung dari produsennya. Pasar fajar, yang sering dianggap sebagai highlight dari Pasar Yukgeori Cheongju, berlangsung dari pukul 5:00 hingga 8:00 dan menarik para pedagang serta perantara yang mencari barang segar dan murah. Anda tidak akan bisa melewati gang Sundae (sosis darah), Jeon (pancake gurih), dan Tteok (kue beras) yang terkenal tanpa merasa lapar, semua berkat aroma lezat yang menguar dari makanan-makanan lezat ini. Jangan lewatkan kesempatan untuk mencoba kaki babi dan perut babi panggang juga. Harap dicatat bahwa selain pasar permanen, Anda juga dapat menghadiri pasar hari kelima.

Jam Buka   : 07:00–22:00 setiap hari (Jam buka dapat bervariasi tergantung toko)
Parkir : Tempat Parkir Jalan Seongangil menampung hingga 75 kendaraan
Makanan : Sup tulang sapi, Kaki babi mini, Perut babi panggang, Donat ketan
Tempat Wisata Terdekat  : Museum Percetakan Awal Cheongju (dengan aktivitas hanji), Desa Suamgol, Jalan Seongangil, Cheongnamdae (Vila Presiden) - Hutan Rekreasi Okhwa
Situs Web  : www.yukgeori.com
Festival Reg : Festival Penyeberangan Jembatan Namseokgyo Daeboreum, Festival Bunga Musim Semi Cheongnamdae, Festival Bunga Krisan Cheongnamdae, Festival Raja Sejong & Air Mineral Chojeong, dll.

 

[JEOLLABUK-DO] PASAR NAMBU JEONJU

Pasar Nambu Jeonju, tempat yang wajib dikunjungi untuk wisata kuliner di Korea

Photo_Pasar Nambu

Terletak di dekat Gerbang Pungnammun di Jeonju, Pasar Nambu berjarak 10 menit berjalan kaki dari Desa Hanok Jeonju dan Kuil Gyeonggijeon yang populer. Pasar ini buka pukul 3 pagi. Setelah periode penurunan persaingan dengan supermarket besar, Pasar Nambu Jeonju telah mengalami revitalisasi. Pengunjung yang lapar berduyun-duyun ke Gourmand Alley yang terkenal saat makan siang, sementara ibu-ibu muda berbelanja untuk makan malam di sore hari, seringkali bersama dengan anak-anak mereka. “Youth Mall” Pasar Nambu, yang pertama di Korea, telah memberikan kontribusi besar pada revitalisasi pasar melalui semangat dan usaha giat mereka. Proyek baru dalam bentuk pasar malam telah memantapkan pasar ini sebagai salah satu tujuan terpopuler di Jeonju. Secara keseluruhan, Pasar Nambu Jeonju pasti memiliki sesuatu untuk semua pengunjung, terlepas dari latar belakang budaya atau usia mereka.

Jam Buka : 08:00–18:00 setiap hari (11:00–24:00 untuk Mall Cheongnyeon (atau Youth Mall)
Parkir   : Tempat parkir umum (menampung hingga 500 kendaraan) tersedia 10 meter dari pasar
Makanan    : Sup tauge kedelai dan nasi, Bubur kacang merah, Sosis darah, Bibimbap
Tempat Wisata Terdekat : Katedral Katolik Jeondong, Desa Hanok Jeonju, Kuil Gyeonggijeon
Situs Web   : www.blog.naver.com/jjnambumarket
Festival Reg      : Festival Film Internasional Jeonju, Festival Sori Internasional Jeonju, dll.

 

[BUSAN] PASAR GUKJE, PASAR KKANGTONG BUPYEONG, PASAR JAGALCHI 

Tiga pasar paling eksotis dan energik Korea terletak di Busan

Photo_Pasar Gukje

 Pasar Gukje memiliki sekitar 690 toko. Sebagai pasar tradisional terbesar di Busan, yang terletak di Sinchang-dong, Jung-gu, Pasar Gukje menawarkan banyak hal untuk dilihat dan dimakan. Di Pasar Gukje, Anda dapat mencoba makanan lokal Busan yang terkenal seperti bihun pedas, panekuk isi gula dan biji-bijian, mi gandum, kaki babi, dan sup babi dan nasi, dan Anda juga dapat membeli beragam pakaian dan aneka barang. Di Gang Patbingsu, Anda bisa mencicipi bubur kacang merah yang enak dan es serut dengan kacang merah manis. Daerah ini telah menjadi objek wisata yang terkenal, sering dikunjungi oleh wisatawan asing dan dikenal sebagai lokasi syuting untuk Ode to My Father, yang mendapatkan ketenaran setelah rilis di seluruh dunia. Sangat mudah untuk menemukan vendor yang fasih berbahasa asing dan memiliki papan nama yang ditulis dalam bahasa asing, yang membuat Pasar Gukje ditetapkan sebagai salah satu Pasar Tradisional untuk Dikunjungi Wisatawan Asing di Korea.

Pasar Gukje, Pasar Bupyeong Kkangtong, dan Pasar Jagalchi dikenal luas sebagai Tiga Pasar Utama Busan. Pasar Kkangtong (Kkangtong berarti "kaleng") Bupyeong dinamai berdasarkan fakta bahwa di sanalah sejumlah besar makanan kaleng dikirimkan setelah Perang Korea. Pasar malam permanen pertama Korea lahir di sini, menawarkan banyak hal untuk dilihat termasuk Gang Odeng (Gang Kue Ikan) dan Pusat Perbelanjaan Barang Impor. Pusat Jagalchi adalah pasar berskala besar yang berspesialisasi dalam makanan laut segar dan kering. Sangat menyenangkan berada di pasar ini karena selalu dipenuhi oleh vendor yang energik. Jangan lewatkan kesempatan untuk mencoba salah satu restoran besar yang berspesialisasi dalam berbagai macam hidangan laut yang lezat. Nikmati segala yang ditawarkan pasar ini sebaik-baiknya!

Jam Buka : (Jam buka dapat bervariasi tergantung pada toko)
- Pasar Gukje : 09:00–20:00 setiap hari (Tutup pada hari Minggu pertama dan ketiga setiap bulan)
- Pasar Jagalchi      : 02:00–22:00 setiap hari
- Pasar Kkangtong Bupyeong  : 08:00–20:00 setiap hari (Pasar Malam: 19:30–23:00)
Parkir : (Layanan dapat bervariasi tergantung tempat parkir)
- Pasar Gukje : Tempat parkir berbayar berjarak 50 meter dari pasar
- Pasar Jagalchi    : Tempat parkir berbayar di dalam pasar
- Pasar Kkangtong Bupyeong  : Tempat Parkir Umum Bupyeong di dalam pasar
Makanan   : panekuk, kue ikan
- Pasar Gukje   : Bubur kacang merah manis
- Pasar Jagalchi   : Aneka irisan ikan mentah, Rebusan seafood pedas, Lobster
- Pasar Kkangtong Bupyeong : Tahu goreng isi bihun dan sayuran, panekuk isi gula dan biji-bijian
Tempat Wisata Terdekat   : Taman Taejongdae, Taman Yongdusan, dan Jalan Buku Bosudong
Situs Web : www.bupyeong-market.com

 

[JEJU] PASAR OLLE HARIAN SEOGWIPO

Pasar terbesar dan tertua di “Jeju,” sebuah pulau indah di selatan Korea

Photo_Pasar Olle

Pasar Olle Harian Seogwipo adalah pasar terbesar dan tertua di Seogwipo, dan sering dianggap sebagai tujuan wisata nomor satu di Pulau Jeju. Di pasar ini, Anda dapat menemukan semua jenis barang: biji-bijian, sayuran, makanan laut, buah-buahan termasuk jeruk keprok Seogwipo yang lezat, makanan khas setempat, produk pertanian yang ditanam di tanah vulkanik, pakaian, sepatu, dan kebutuhan sehari-hari. Merupakan bagian dari Rute Olle sejak 2009, Pasar Olle Harian Seogwipo telah menjadi tuan rumah festival budaya pasar bertepatan dengan berlangsungnya Festival Jalan Kaki Jeju Olle untuk memberi pengunjung lebih banyak hal untuk dilihat. 
Dipenuhi dengan restoran tradisional yang wajib dikunjungi, Pasar Olle Harian Seogwipo menawarkan berbagai macam makanan ringan yang lezat seperti kue beras jawawut, crepes soba isi lobak ala Jeju, roti tangerine berbentuk Hareubang, jus Hallabong, dan sate Black port. Camilan-camilan ini akan mengajari Anda kenikmatan makan yang sesungguhnya. Pasar Olle HarianSeogwipo hanya berjarak 10 menit dari tempat-tempat wisata terkenal seperti Air Terjun Cheonjiyeon, Air Terjun Jeongbang, Jalan Lee Jung Seop, dan Balai Pameran Seobok. Sangat disarankan untuk mengunjungi tempat ini di akhir perjalanan Anda baik untuk berbelanja maupun jalan-jalan.

Jam Buka  : 07:00–20:00 di musim dingin (Jam buka dapat bervariasi tergantung toko)
Parkir : Tempat parkir untuk vendor (menampung hingga 200 kendaraan) dan tempat parkir kota (hingga 200 kendaraan) berjarak 10 meter dari pasar
Makanan  : Sate black port, Kue Beras Jawawut, jus Hallabong
Tempat Wisata Terdekat : Air Terjun Jeongbang, Air Terjun Cheonjiyeon, Balai Pameran Seobok, Jalan Lee Jung Seop
Situs Web  : www.서귀포매일올레시장.com
Festival Reg   : Festival Gandum Hijau Gapado (pada bulan April atau Mei), Festival Damselfish Bomok (pada bulan Mei), Festival Soesokkak (pada bulan Mei), Festival Jalan Kaki Olle Jeju, dll.

 

* * *

Photo_Promotions for the Visit

Silakan kunjungi www.visitkoreanmarket.or.kr untuk info bulan kunjungan pasar tradisional korea selengkapnya. Dan dapatkan e-Book panduan wisata Pasar Tradisional Korea dengan klik di sini.


- - -
*Hadiah yang Ditawarkan diberikan selama "Bulan Kunjungan Pasar Tradisional Korea" dan penawaran ini tergantung ketersediaan.
** Sumber Gambar dan Informasi: www.visitkoreanmarket.or.kr  

Share This Article

Related Post